Samad Minta TGPF Kasus Teror Novel Dibentuk - Warta 24 Jawa Barat
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Samad Minta TGPF Kasus Teror Novel Dibentuk

Samad Minta TGPF Kasus Teror Novel Dibentuk

Senin 27 November 2017, 15:49 WIB Samad Minta TGPF Kasus Teror Novel Dibentuk Nur Indah Fatmawati - detikNews Abraham Samad (Foto: Agung Pambudhy-detikcom) …

Samad Minta TGPF Kasus Teror Novel Dibentuk

Senin 27 November 2017, 15:49 WIB Samad Minta TGPF Kasus Teror Novel Dibentuk Nur Indah Fatmawati - detikNews Samad Minta TGPF Kasus Teror Novel DibentukAbraham Samad (Foto: Agung Pambudhy-detikcom) Jakarta - Polda Metro Jaya merilis 2 sketsa baru terduga pelaku yang terlibat teror air keras terhadap Novel Baswedan. Menurut Ketua KPK Abraham Samad, dengan demikian seharusnya pelaku dapat segera ditemukan.
"Kita bersyukur kalau sketsa sudah dapat. Artinya seharusnya sudah mudah menemukan pelakunya. Kan begitu logikanya. Kalau sketsanya sudah bisa dibuat, bisa diprakirakan siapa orang itu," ujar Abraham Samad di KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Senin (27/11/2 017).
Walau begitu, Samad tidak mundur dari usulan awalnya soal pembentukan tim gabungan pencari fakta (TGPF). Lagipula, fungsi pembentukan TGPF juga untuk membantu penegak hukum mengusut kasus ini.
"Menurut saya, supaya bisa lebih cepat, supaya nggak lama lagi, kalau lama lagi tidak ditemukan pegawai KPK-nya ada lagi yang tertimpa musibah seperti Novel, bahkan tidak menutup kemungkinan pimpinan KPK bisa kayak Novel kalau pelakunya nggak ditemukan. Oleh karena itu, perlu dibantu. Siapa yang membantu kepolisian? TGPF. Itu solusi," tegasnya.
Dalam koordinasi antara Polda Metro Jaya dengan KPK Jumat (24/11) lalu, Kapolda Irjen Idham Azis mengajak kembali KPK untuk bergabung dalam penyelidikan kasus ini. Bagi Samad, tidak ada salahnya ajakan ini disambut positif oleh KPK. Namun, tetap ada batasan kewenangan yang harus diperhatikan institusi penegak hukum tindak pidana korupsi ini.
"Itu kan artinya membantu bukan dalam arti teknis. Tapi membantu mengumpulka n informasi, bukti dan lain-lain," tutur Samad.
Sebelumnya Ketua KPK mengatakan pembentukan TGPF belum diperlukan. Dia juga ingin mengundang beberapa tokoh yang gencar menyuarakan dibentuknya TGPF untuk menjelaskan perkembangan penyelidikan kasus dan kesetiusan Polri.
"Jadi kalau yang seperti ini dijelaskan kepada beberapa prominence person kemudian juga mereka bisa memahami apa yang telah dilakukan. Jadi belum waktunya kita bilang (soal TGPF). Tapi hasilnya sudah mendapatkan titik terang walau masih harus bekerja keras," kata Agus.
Novel Baswedan mengalami teror penyiraman air keras setelah menunaikan salat subuh di masjid dekat rumahnya pada 11 April 2017. Novel kini tengah menjalani perawatan di Singapura.
Dia menjalani operasi tahap pertama terhadap matanya pada Agustus 2017. Pada Oktober lalu, sebenarnya operasi tahap kedua direncanakan tetapi batal karena kondisi mata kiri Novel masih membutuhkan perawatan.
(nif/rvk)Sumber: < a href=https://news.detik.com/berita/d-3745253/samad-minta-tgpf-kasus-teror-novel-dibentuk target="blank">Google News | Warta 24 Kabupaten Kuningan

Tidak ada komentar