Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti Kayu - Warta 24 Jawa Barat
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti Kayu

Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti Kayu

Rabu 29 November 2017, 19:27 WIB Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti Kayu Luthfiana Awaluddin - detikNews Foto: Luthfiana Awal…

Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti Kayu

Rabu 29 November 2017, 19:27 WIB Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti Kayu Luthfiana Awaluddin - detikNews Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti KayuFoto: Luthfiana Awaluddin Karawang - Heni Nuraeni, wanita asal Karawang Jawa Barat menderita penyakit yang membuat kakinya seperti kayu. Kedua kakinya membesar, berubah warna menjadi coklat dan sedikit hitam. Penyakit Heni ramai diperbincangkan di media sosial.
"Masih ingat dengan Ibu Henny yang punya penyakit kakinya seperti kayu? Belum banyak tindakan medis dari para dokter, karena jenis penyakit yang langka dan aneh," tulis Enny Luksiawati, di laman facebook Karawang Info, Selasa (28/11/2017) pukul 15.42 WIB.
Tak sedikit warganet yang mendoakan dan memberikan bantuan. Hal itu dibenarkan oleh Sri Widia, putri Heni, saat ditemui detik di RSUD Karawang. Sambil terisak, Widia bercerita ibunya banyak ditengok dan didoakan warga Karawang sejak Selasa malam (28/11).
"Alhamdulillah banyak yang mendoakan. Dari Karawang Peduli, dari lurahnya juga kemarin sudah datang, juga informasi yang disebar di Karawang info," kata Widia saat ditemui detikcom ketika merawat ibunya di ruang Telukjambe nomor 109, RSUD Karawang.
Terkena Penyakit Aneh, Kaki Heni asal Karawang Seperti KayuFoto: Istimewa

Sambil terisak, gadis berumur 22 tahun itu menceritakan riwayat penyakit ibunya. Penyakit yang diderita mantan guru TK ini te rjadi 2 tahun lalu. Ketika itu, kedua kaki Heni bengkak setelah terjatuh. Lama - kelamaan, dari kakinya keluar air bening. "Bening seperti keringat, tapi lengket. Keluar terus dari betis hingga ujung kaki," ungkap Widia.
Pada pertengahan 2016, seorang mantri membalut kedua kaki Heni hingga cairan itu tak keluar. "Tapi setelah balutan dibuka, kaki ibu saya menjadi kering dan berubah warna seperti ini. Dari situ enggak bisa jalan," tutur dia.
Berat badan Heni juga bertambah secara drastis. "Tiba - tiba badan mama jadi gede. Awalnya bagian perut membesar, kaya kodok. Lalu bagian lain juga ikut membesar,"
Saat sulit berjalan itulah, Heni dipakaikan popok untuk manula. Keluarga memutuskan itu lantaran Widia dan kakaknya bekerja. Sedangkan hampir setiap hari, Heni diam di rumah. Selama 1,5 tahun, popok selalu terpasang di tubuh Heni.
"Tiba - tiba saya menemukan luka lecet kecil di bagian bokong. Lama -lama lukanya kok gede banget ya. Drop banget itu seminggu kemarin, dokter mendiagnosa decubitus kepada luka di bokong ibu saya," kata dia.
Luka di tubuh Heni juga terdapat di dekat vagina dan punggungnya. "Sampai bernanah dan mengeluarkan bau," kata Widia. Heni mengaku kebingungan dengan penyakit ibunya. Namun ia mengaku bersyukur membaca doa dari warganet untuk kesembuhan ibunya.
Anak ke-2 dari Heni itu juga menitip pesan kepada warganet yang sudah peduli kepada ibunya. "Doain mamah biar cepet sembuh, biar sehat lagi, bisa berjalan lagi. Minta doa yang banyak buat mama," kata Widia sambil menangis haru.
(ern/ern)Sumber: Google News | Warta 24 Karawang

Tidak ada komentar